Membandingkan Menjalankan Bisnis untuk Bermain Poker

poker

Ada beberapa kesamaan luar biasa antara menjalankan bisnis dan bermain poker. Ini adalah permainan strategi dan niat. Keduanya memiliki tujuan akhir untuk mencapai tingkat kesuksesan. Permainan menentukan berbagai gerakan dan keputusan. Berikut adalah beberapa perbandingan yang jelas:

Anda memiliki lawan, atau pesaing, untuk bersaing dan mengevaluasi qq online.
Anda memiliki sejumlah chip, atau uang, untuk memulai.
Anda harus memiliki pengetahuan dan pengalaman untuk bermain game / bisnis
Anda harus tahu aturan dan kapan harus membungkuk atau menafsirkannya kembali.
Anda harus tahu keterbatasan dan kelemahan Anda sendiri.
Anda harus tahu kapan harus memegangnya dan kapan harus melipatnya.
Anda harus tahu dan mengambil risiko dan masuk semua.
Anda harus bisa menilai peluang.
Anda harus bisa menerima kerugian.
Anda harus hidup lebih lama dari lawan Anda.
Yang terakhir berkaitan dengan kebenaran yang tak terhindarkan bahwa 4 dari 5 bisnis baru akan gagal, dan banyak lagi di tahun pertama. Adalah tugas Anda untuk mengatasi rintangan itu. Dan berbicara tentang peluang, itulah bisnis dan poker. Ada berbagai peluang yang bisa diteliti, berdasarkan bisnis sebelumnya dan yang sudah ada. Anda dapat melihat berapa lama bisnis itu sukses dan apa yang dilakukannya. Periksa sejarah mereka dan pesaing lainnya. Apa rahasia pencapaian mereka? Apa yang bisa Anda pelajari dari mereka?

Ini akan menjadi poker yang sama. Setiap pemain memiliki gaya atau sikap unik yang memungkinkan mereka untuk terus maju. Bagi sebagian orang, itu adalah kemampuan mereka untuk membaca dan menilai lawan mereka. Bagi yang lain, itu adalah seni melacak permainan dan berbagai rumus matematika yang memberi mereka keunggulan. Bagi yang lain, itu adalah naluri bawaan untuk mengambil “kirim” atau beberapa gerakan yang memberikan tangan asli pemain. Dalam bisnis, itu adalah antisipasi tren industri atau cara bisnis lain bereaksi dan tumbuh. Bagaimana mereka beradaptasi dengan teknologi baru dan menjadi yang terdepan?

Poker juga tentang aksi dan reaksi. Siapa yang pertama bergerak dan siapa yang pertama melampaui itu? Ini tidak semudah kelihatannya. Jika satu bisnis atau pemain melakukan sejumlah besar modal untuk strategi yang gagal, maka peluang lain yang lebih baik datang ketika mereka memiliki lebih sedikit. Waktu terbaik untuk bertindak adalah saat mengetahui. Lagi pula, menggunakan waktu “all in” ketika pesaing Anda memiliki rencana atau rencana yang jauh lebih baik bisa berakibat fatal. Artinya, kecuali Anda memiliki strategi cadangan.

Lebih banyak chip atau dana investasi seperti itu mungkin diperlukan untuk proyek-proyek masa depan. Di dunia poker nyata, ini tidak diperbolehkan. Namun dalam lanskap bisnis, menyuntikkan uang segar ke dalam usaha yang gagal adalah satu-satunya cara untuk membuatnya tetap hidup. Banyak bisnis marjinal yang berhasil karena kesalahan keuangan mereka.

Semua pemain poker yang cerdas tahu bahwa mereka akan membuat kesalahan; Bagaimanapun, itu adalah bagian dari permainan. Jika kalah, mereka akan meninggalkan meja dan mencari permainan lain. Pemilik bisnis tidak memiliki kemewahan itu. Mereka harus masuk “all in” di beberapa titik dan membuat komitmen total. Jika tidak, maka mereka melakukan ketidakadilan terhadap visi mereka sendiri dan tidak memberi peluang bisnis untuk melakukannya dengan baik. Akan ada saatnya mereka harus membuat keputusan yang menentukan. Apakah saya mempertaruhkan segalanya atau meninggalkan apa yang tersisa? Pertanyaan sebenarnya untuk ditanyakan adalah, seberapa besar keyakinan yang sebenarnya saya miliki dalam mimpi saya dan apa yang bersedia saya belanjakan? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan sulit yang hanya bisa Anda dan teman-teman sesama pemain Anda jawab. Akhirnya. Baik dalam bisnis dan dalam poker, Anda mungkin harus melakukan apa yang benar pada saat itu dan membiarkan chip jatuh.

Jeffrey Hauser adalah konsultan penjualan untuk The Bell System Yellow Pages selama hampir 25 tahun. Dia lulus dari Pratt Institute dengan gelar BFA dalam Periklanan dan gelar Master dalam Pengajaran. Dia memiliki biro iklan sendiri di Scottsdale, Arizona dan menjalankan perusahaan konsultan dan desain, ABC Advertising. Dia telah menulis 6 buku dan sebuah novel, “Pursuit of the Phoenix.” Buku terbarunya adalah, “Inside the Yellow Pages” yang dapat ditemukan di situs webnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.