Ketika Seorang Istri Mengatakan “Tidak” Apa yang Harus Dilakukan Pria?

Pria

“Betapa tampan kamu, kekasihku! Oh, betapa mempesona! Dan tempat tidur kami hijau” (Kidung Agung 1:16).

Di Casino Royale, mantan agen Simontok KGB bernama Le Chiffre telah menangkap ikon maskulinitas, yaitu, James Bond. Adalah pemandangan langka bagi 007 untuk tampil telanjang bulat di layar yang akan disiksa dengan cara yang membuat semua orang mengernyit, terbentang di atas kursi ruang makan yang ditinggalkan dengan kursi yang ditendang keluar. Tangan agen Inggris yang paling terkenal diikat di belakang punggungnya sementara alat kelaminnya digantung di kursi tanpa kursi, tersembunyi dari lensa kamera. Le Chiffre dengan penuh percaya diri memandang Bond sambil mengayunkan tali dengan simpul yang diikat pada akhirnya seperti berat timah.

“Kau tahu, aku tidak pernah mengerti semua siksaan yang rumit ini. Ini adalah hal yang paling sederhana, untuk menimbulkan lebih banyak rasa sakit daripada yang bisa dialami seorang pria. Dan tentu saja, itu bukan hanya penderitaan langsung, tetapi pengetahuan bahwa – jika Anda tidak menyerah segera cukup – akan ada sedikit yang tersisa untuk mengidentifikasi Anda sebagai seorang pria. Satu-satunya pertanyaan yang tersisa: apakah Anda akan menyerah … tepat waktu? ” Le Chiffre mengayun-ayunkan tali beberapa kali dan kemudian menerjang maju penuh di bawah kursi tanpa kursi di mana rasa sakit yang paling menyiksa ditimbulkan.

Pertanyaan tentang menyerah ini hampir transenden dalam sejarah maskulinitas seksual. Dari saat Adam mengambil buah terlarang hingga saat ini, pria telah menghasilkan seksualitas mereka sampai ada sedikit yang tersisa untuk dibedakan dari feminitas. Kami telah dipersepsikan oleh ibu dan istri kami dalam perjalanan maskulinitas dari anak laki-laki kecil yang kotor ke orang tua yang kotor. Kita telah dikebiri, dikebiri, dan dikebiri seperti kasim kuno yang mengawasi tugas-tugas domestik kehidupan keluarga. Ironisnya adalah bahwa para kasim semacam itu memiliki alat kelamin mereka yang diawetkan dalam alkohol yang secara halus disebut “harta berharga” dan membuat mereka kembali setelah mati dan dimakamkan bersama mereka, sehingga dalam kehidupan berikutnya mereka bisa menjadi pria sejati.

Saya tidak berbicara tentang Lance Armstrong atau komedian Tom Green dan perjuangan mereka melawan kanker testis, setelah satu testis diangkat, tetapi emansipasi seksualitas kita yang disengaja dan disengaja dari harta kita yang paling berharga – penis. Para pemenang kuno digunakan untuk mengebiri tawanan mereka sebagai tanda menghilangkan kekuatan mereka sebagai laki-laki, memperbudak mereka dalam pelayanan rumah tangga. Kedengarannya seperti kamar tidur rata-rata di Amerika hari ini!

Pierre Abelard, filsuf skolastik Perancis abad kedua belas, teolog dan ahli logika terkemuka, memiliki hubungan cinta legendaris dengan Heloise. Dia menulis kepada kekasihnya 113 surat-surat yang penuh gairah merayu jalannya ke rumahnya sampai hubungan dipisahkan oleh wali dan pamannya, Fulbert. Orang Prancis itu masih bertemu dengan Heloise secara rahasia, mengejarnya meskipun ada bahaya ditangkap. Abelard ingin membuat tempat tidurnya hijau dan menawan, merayu kekasihnya dengan hasrat maskulin. Berapa banyak pria dewasa ini, seperti Abelard, yang sangat menginginkan tempat tidur hijau bersama istri mereka sebagai pengganti film porno dan masturbasi? Pada akhirnya, ia harus menanggung testisnya secara harfiah. Fulbert mengebiri dia, meninggalkan Heloise di sebuah biara dan mengubah Abelard menjadi seorang biarawan. Ada biaya untuk membuat tempat tidur hijau, meskipun buah zakar kita tidak di garis dalam budaya kita, harga bisa tak tertahankan bagi seorang pria. Misalnya, transparansi hati, keterbukaan emosional, dan kejujuran hanyalah beberapa dari banyak pengorbanan mematikan yang harus dilakukan pria untuk memastikan tempat tidur hijau.

Pengebirian literal lebih tentang testis dan kemampuan untuk mereproduksi, tetapi sejak Freud, pengebirian telah dipusatkan pada penis. Inilah konteks yang saya bicarakan, kemampuan untuk memuaskan istri Anda sepenuhnya sebagai seorang pria. Itu kurang Renaissance dan lebih Freud hari ini. Sebagai contoh, tiruan Michelangelo David ukuran penuh dipajang di depan umum di Caesars Palace di Las Vegas, dengan satu pengecualian dari daun ara menutupi penisnya. Publik menuntut agar David ditampilkan seperti yang diinginkan oleh artis aslinya. Daun telah dihapus tetapi protes publik setidaknya sepuluh kali lipat lebih banyak dari sebelumnya. Penis David adalah, bagaimana bisa saya katakan, agak kecil, tetapi pada zaman Michelangelo, ukuran skrotum seorang pria penting, karena reproduksi adalah kehormatannya, bukan kesenangan istrinya. Bagaimana waktu telah berubah! David dibawa pergi dan beberapa inci ditambahkan, tidak seperti kenyataan banyak kamar tidur di mana setiap inci telah ditolak. Mengapa? Dulu porno ditolak di pinggiran kota tetapi kini telah diterima secara terbuka sebagai cara hidup, dengan demikian, menolak hal yang sebenarnya. Pornografi mendistorsi setiap inci yang menciptakan pria-pria besar dan berbadan besar seperti dewa-dewa Yunani, yang mampu memberikan kesenangan lagi dan lagi, membuat pria sejati tidak mampu bersaing dengannya. Dia dikebiri.

Pada bulan Juni 1993, dunia pria mendengar cerita yang mungkin hanya Anda temukan di film Bond. Seorang pria muda bernama John Bobbitt dengan kasar dibangunkan oleh istrinya Lorena, ketika dia memotong penisnya dengan pisau dapur. Setiap orang yang mendengarnya di radio, menontonnya di televisi, atau membacanya di koran, menganggapnya sebagai mimpi buruk terburuk yang bisa dibayangkan. Setiap wanita mendengar, melihat, atau membaca hal yang sama dengan perspektif yang jauh berbeda. Lorena pergi dengan embel-embel yang diamputasi dan kemudian melemparkannya keluar jendela. Intinya kisah ini dari ruang bawah tanah adalah bahwa polisi meluncurkan perburuan yang sensitif untuk mencari penis! Bukankah itu ironis dalam dirinya sendiri? Pria keluar mencari penis yang hilang! Tak perlu dikatakan, John dan Lorena bercerai pada tahun 1995 dari ranjang perkawinan yang hampir tidak hijau tetapi lebih mengerikan.

Pertanyaan lama, “Apakah itu ukuran atau kualitas?” adalah pertanyaan yang tidak seorang pria merasa nyaman untuk bertanya kepada istrinya, tetapi dia ingin seseorang meyakinkannya. Jawabannya tidak harus ukuran tetapi mewakili apa, seperti sejarah menunjukkan kepada kita. Itu adalah simbol otoritas dan kekuatan seksual kita, dikebiri untuk mempermalukan atau dieksploitasi untuk menggembirakan. John Bobbitt melanjutkan untuk membintangi tiga film porno tentang penisnya, antara lain kesialan, membuat fokus seksualitas pria adalah penis. Kita tahu secara inheren bahwa pornografi adalah dusta dan kebiri yang terjadi di kamar tidur itu tidak normal, alami, atau kenyataan bagi kita. Jawabannya bukan dalam menegaskan penis sekali lagi terhadap gelombang kuat klise feminin tetapi penemuan kembali maskulinitas seksual kita yang menerangi dunia kita ketika kata-kata, “Tempat tidur kami hijau,”

James Bond menginginkan Vesper Lynd, meskipun dia adalah agen ganda, tetapi dia terpojok dan ditangkap oleh Le Chiffre dan duduk di kursi yang menyiksa, telanjang dan kesakitan. Apakah ukuran penis Bond yang membuatnya lepas dari cengkeraman rasa sakit, seperti yang diyakini John Bobbitt, atau itu sesuatu yang lain? Pengebirian maskulinitas dalam arti kiasannya bukanlah sesuatu yang dapat kami hancurkan dengan mengukur anggota kami dan mempostingnya secara online dengan bukti visual, atau program tiga langkah yang dapat dibeli seharga $ 19,99 dengan jaminan uang kembali. Obligasi diselamatkan dari penyiksaannya. Demikian juga, pria di Amerika perlu diselamatkan dan dipulihkan dengan kekuatan dan otoritas yang membuat kamar tidur menjadi hijau, hijau, dan berkembang. Saya tidak menyarankan laki-laki di seluruh negeri untuk berdiri telanjang seperti Buzz Lightyear, melompat dari kaki tempat tidur mereka sambil berteriak, “Menuju tak terbatas dan melampauinya!” Apa yang saya sarankan adalah bahwa kamar tidur diolah menjadi hijau dengan menghapus hal-hal yang seharusnya tidak ada di tempat pertama.

Selalu mengejutkan saya betapa banyak sisa rumah di kamar tidur; peralatan dari dapur, berbagai bentuk hiburan dari televisi, XBoxes, PlayStations, dan Gameboys, dengan majalah dan buku untuk bersaing dengan perpustakaan lokal. Hal-hal ini, dan banyak lagi, membuat kamar tidur menjadi sunyi. Perhatikan baik-baik kamar Anda dan tanyakan pada diri sendiri, “Apakah ini mewakili ruang hijau di mana maskulinitas saya bertemu dengan feminitas dalam gairah seks?” Izinkan saya menyarankan, foto-foto anak-anak Anda memandang Anda dengan penuh kasih sayang, tidak masalah jika Anda berada di kamar tidur, dapat menjadi gangguan. Ini bukan hanya makeover tetapi juga makeover ekstrim yang dibutuhkan oleh kamar Anda. Apakah warnanya sensual dan menggairahkan, atau vanila polos? Apakah tempat tidur Anda nyaman, atau itu seperti tidur di ranjang bayi di kemah muda? Apakah menyala seperti Las Vegas, atau bisakah lampu redup sehingga mata dipaksa fokus pada siluet kekasih Anda? Apakah itu hijau?

Leave a Reply

Your email address will not be published.