Kasino Suka Menganggap Penjudi Sebagai Tikus, Bukan Pria (atau Wanita)

Boffins melakukan tes bersama dengan dua tikus unik. Tikus pertama telah dimasukkan ke dalam peti dengan tuas. Setelah mouse terjadi tuas mendorong. Setelah periode waktu yang cepat, mouse berhenti mendorong tuas, dan oleh karena itu, selama apa pun mouse ditahan di dalam sangkar ini, mouse tidak pernah mendorong tuas kembali.

Yang kedua dimasukkan ke dalam kandang yang sama menggunakan tuas yang sama. Namun, periode saat mouse mendorong tuas itu mendapat suguhan. Tikus mendapatkan camilan dan memakannya lalu melanjutkan dan mendorong tuas, namun kali ini tikus tersebut kedapatan terkejut. Setelah beberapa saat, tikus itu menekan tuas dan diberi hadiah penyembuhan. Pola yang sama persis berlanjut dengan tikus yang dipaksa menjadi lebih terpingsan untuk bisa mendapatkan suguhan. Hal yang sangat menarik terjadi. Tidak peduli dalam banyak situasi tikus akan terkejut, selama beberapa saat akan mendapatkan imbalan dengan penyembuhan. Nyatanya tikus itu terus menghentakkan dirinya sampai mati. Tubuhnya mungkin tidak lagi menderita dikejutkan, tetapi tetap bertahan untuk mendorong tuas dengan harapan mendapatkan obat itu dan akibatnya dikejutkan hingga berlalu.

Apa sebenarnya yang diajarkan hal itu kepada kita? Tikus itu benar-benar bodoh? Bisa dikatakan manusia terlalu bodoh seperti tikus! Kasino menggunakan prinsip psikologis yang tepat untuk membuat orang bertaruh. Dari pandangan kasino, hal ideal yang dapat terjadi pada penjudi pertama kali adalah mereka menang. Jika mereka meninggalkan kasino itu sebagai pemenang, hampir dipastikan bahwa individu akan kembali dan ketika mereka bermain mereka secara bertahap akan kalah, mereka menang dan lebih banyak lagi. Yang jauh lebih penting mungkin adalah fakta bahwa mereka akan terus kembali ke kasino dengan harapan mendapatkan kembali petualangan dari kemenangan ini, dan mereka bersedia untuk menghilangkan banyak pendapatan (Seperti mouse yang semakin terpana) untuk menerimanya. Selama mereka terkadang diberi penghargaan, mereka telah menjadi pelanggan seumur hidup. Kasino menyadari bahwa jika seseorang tahu mereka tidak memiliki kemungkinan untuk menang yang tidak akan mereka mainkan, tetapi jika mereka yakin mereka dapat memperolehnya juga kadang-kadang diperkuat, mereka dapat bertahan untuk bermain tidak peduli efek negatifnya. Sama seperti mouse.

“Saat kami menempatkan 50 slot, saya yakin akan ada 50 perangkap tikus lagi. Anda harus memiliki perangkap tikus untuk menangkap tikus”
Bob Stupak- Pemilik Kasino

Kasus kehidupan nyata yang ideal adalah penuturan Bob Agen slot online. Bob akhir-akhir ini pensiun setelah beroperasi selama 30 dekade mengajar masa kanak-kanak di seluruh negeri. Dia adalah instruktur yang sangat diakui yang mengabdikan seluruh hidupnya untuk mendidik orang lain. Setelah Bob membunuh, dia menemukan bahwa dia memiliki banyak waktu luang yang benar-benar serius sehingga dia memilih untuk mengisi waktu luang. Dia membuat keputusan untuk melakukan perjudian. Ini akan memungkinkannya untuk menjelajah keluar dan bepergian dan bersenang-senang bermain slot.

Tahukah kamu apa? Bob hanyalah salah satu orang yang “beruntung”. Tetapi pada perjalanan pertamanya, Bob memenangkan $ 100.000 untuk mendapatkan mesin slot. Kasino dengan cepat meningkatkannya menjadi paket yang bagus dan membutuhkan perawatan yang baik untuk semua pengeluarannya. Bob kembali tinggal bersama beberapa berminggu-minggu setelah dia kembali ke kasino. Dia juga menerima terapi karpet merah bersama dengan “keberuntungan” -nya yang terus berlanjut. Kali ini dia pulang dengan 50.000 pemenang.

Setelah perjalanan itu segalanya mulai berubah. Bob masih diperlakukan sebagai raja setiap kali dia mengunjungi kasino, tetapi secara bertahap dia kehilangan semua uang yang dia menangkan. Tidak hanya itu, Bob mulai kehilangan uang pribadinya secara konsisten dan perjalanan kasino menjadi semakin biasa. Tak perlu dikatakan bahwa itu tidak berakhir dengan baik. Bob terus kehilangan dananya, bahkan dia turun setiap sen yang dia miliki, termasuk sebagian besar pendapatan pensiunnya.

Setelah 30 dekade mengabdi sebagai guru, Bob dipaksa kembali bekerja. Bukan sebagai guru, ” dia terlalu tua, tidak ada yang mau mempekerjakannya, namun dengan pekerjaan dengan posisi gaji yang lebih rendah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.